Pemerintah Indonesia Kirimkan Bantuan Kemanusiaan ke Libya

Pemerintah Indonesia mengirimkan bantuan kemanusiaan kepada Libya dalam bentuk dukungan logistik dalam rangka penanggulangan bencana banjir yang menerjang wilayah Libya pada bulan September lalu. Pengiriman bantuan kemanusiaan dilakukan pada Senin (2/10) dini hari melalui Bandara Soekarno Hatta, Kota Tangerang, Banten.

Proses pelepasan bantuan kemanusiaan dipimpin oleh Plt. Deputi Pemerataan Pembangunan Wilayah dan Penanggulangan Bencana Kemenko Pemberdayaan Manusia dan Kebudayaan (PMK) Sorni Paskah Daeli. Dalam sambutannya, Sorni mengatakan sebagai bentuk kepeduliaan dan kemanusiaan antar negara sahabat, Pemerintah Indonesia sepakat untuk mengirimkan bantuan kepada Pemerintah Libya.

“Melihat besarnya kerugian akibat dampak banjir tersebut, maka pemerintah Indonesia sebagai salah satu negara sahabat Libya turut serta meringankan penderitaan saudara2 kita di sana,” kata Sorni, Senin (02/10/2023 )

Sorni menyebutkan, bencana banjir yang terjadi di Libya sebagai pengingat kepada Indonesia agar selalu meningkatkan kesiapsiagaan menghadapi bencana yang sewaktu-waktu dapat terjadi di mana saja.

“Peristiwa di Libya harus menjadi pembelajaran bagi kita untuk terus meningkatkan kaapasitas agar siap menghadapi perubahan iklim yang semakin nyata,” ungkap Sorni.

Bantuan kali ini berupa bantuan logistik pemenuhan kebutuhan yang dibutuhkan saat banjir melanda.

“Pemerintah mengirimkan 27 jenis bantuan logistik dengan berat lebih dari 46 ton senilai lebih dari Rp13,9 miliyar,” ucapnya.

Adapun rincian bantuan logistik berupa tenda pengungsi 5 unit, tenda keluarga 100 unit, genset 50 unit, velbed 1.000 unit, matras 500 lembar, peralatan kebersihan 1.250 paket, pakaian anak 5.000 set, pakaian dewasa 2.500 buah, pakaian dalam 2.000 buah, peralatan perkakas 100 unit, kain kafan 1.000 lembar, kantung mayat 1.000 unit, lampu solar 30 unit, rendang 5.000 paket, susu protein 5.000 buah, makanan siap saji 5.000 buah.

Selanjutnya perlengkapan kedaruratan 6 unit, perlengkapan kebersihan anak 65 paket, perlengkapan kebersihan ibu hamil 39 paket, perlengkapan kebersihan bayi 42 paket, disinfektan 60 paket, alat penyemprot disinfektan 15 unit, alat penyuling dan penjernih air 24 unit, makanan pendamping ASI 1 ton, makanan tambahan untuk ibu hamil 1 ton, paket kesehatan 1 paket dan alat bantu melahirkan 5 paket. 

Dengan telah terkumpulnya bantuan logistik tersebut Pemerintah tidak lupa mengucapkan terima kasih kepada kementerian dan lembaga yang terlibat dalam pengiriman bantuan kemanusiaan ini. Harapannya dengan penrigiman bantuan ini dapat mempererat hubungan bilateral antara Pemerintah Indonesia dan Pemerintah Libya serta bermanfaat bagi masyarakat dan Pemerintah Libya.

Delegasi pengiriman bantuan kemanusiaan bagi Libya dipimpin langsung oleh Sekretaris Utama BNPB Rustian dan beranggotakan perwakilan dari kementerian dan lembaga terkait. Penyerahan bantuan rencananya akan dilakukan di Bandara Internasional Benina, Benghazi, Libya yang akan diterima oleh pejabat pemerintah Libya. (Yan)

Tulisan Terkait

Bagikan Tulisan

Berita Terbaru

Newsletter

Subscribe to stay updated.