Cegah Krisis Iklim, Biarkan Hutan Tumbuh Tua

Mencegah krisis iklim yang mesti diperkuat  konservasi dan restorasi hutan serta membiarkan hutan tumbuh tua. Namun hal ini dapat berjalan optimal hanya jika emisi gas rumah kaca global dipangkas dalam waktu bersamaan.

Dengan membiarkan pohon-pohon yang ada tumbuh tua di ekosistem yang sehat, dan memulihkan kawasan yang terdegradasi, para ilmuwan mengatakan 226 gigaton karbon dapat terserap. Jumlah ini setara dengan emisi Amerika Serikat selama hampir 50 tahun pada 2022. Namun mereka memperingatkan bahwa penanaman pohon monokultur secara massal dan offsetting tidak akan membantu hutan mencapai potensi maksimumnya.

Manusia telah menebangi sekitar separuh hutan di bumi dan terus menghancurkan tempat-tempat seperti hutan hujan Amazon dan lembah Kongo yang berperan penting dalam mengatur atmosfer bumi.

Penelitian tersebut, yang diterbitkan pada Senin di jurnal Nature sebagai bagian dari kolaborasi antara ratusan ahli ekologi hutan terkemuka, memperkirakan bahwa hutan, di luar kawasan pertanian perkotaan dan minim keberadaan manusia, dapat menyerap karbon dalam jumlah besar.

Sekitar 61% dari potensi tersebut dapat diwujudkan dengan melindungi hutan yang ada, sehingga hutan tersebut dapat tumbuh menjadi ekosistem tua seperti hutan Białowieża di Polandia dan Belarus atau hutan Sequoia di California, yang bertahan selama ribuan tahun. Sisanya sebesar 39% dapat dicapai dengan merestorasi hutan yang terfragmentasi dan kawasan yang telah ditebangi.

Di tengah kekhawatiran greenwashing seputar peran alam dalam mitigasi krisis iklim, para peneliti menggarisbawahi pentingnya keanekaragaman hayati membantu hutan mencapai potensi penyerapan karbonnya, dan memperingatkan bahwa menanam satu spesies dalam jumlah besar tidak akan membantu. Selain itu pengurangan emisi bahan bakar fosil juga krusial dan mendesak.

Namun potensi ini juga akan dihambat oleh meningkatnya jumlah kebakaran hutan dan suhu yang lebih tinggi akibat krisis iklim. “Sebagian besar hutan di dunia mengalami degradasi parah. Faktanya, banyak orang belum pernah mengunjungi salah satu dari sedikit hutan tua yang tersisa di Bumi,” kata Lidong Mo, penulis utama studi tersebut.

“Untuk memulihkan keanekaragaman hayati global, mengakhiri deforestasi harus menjadi prioritas utama,” kata Mo.

Tom Crowther, kepala Crowther Lab di ETH Zurich dan penulis lain studi, mengatakan ribuan proyek dan skema berbeda diperlukan untuk melestarikan dan menghidupkan kembali hutan. Melestarikan hutan, mengakhiri deforestasi, dan memberdayakan masyarakat yang hidup berdampingan dengan hutan memiliki kekuatan untuk mendapatkan 61% potensinya.

“Hal ini dapat dicapai oleh jutaan komunitas lokal, masyarakat adat, petani dan kehutanan yang mempromosikan keanekaragaman hayati. Hal ini bisa berupa agroforestri untuk kakao, kopi atau pisang, regenerasi alami, pembangunan kembali atau pembuatan koridor habitat. Mereka berhasil ketika alam menjadi pilihan ekonomi. Ini tidak mudah tapi bisa dilakukan,” kata Crowther.

Penelitian ini menindaklanjuti makalah kontroversial tahun 2019 tentang potensi hutan untuk memitigasi krisis iklim, yang juga ditulis bersama oleh Crowther, yang memicu perdebatan ilmiah yang intens di kalangan ahli ekologi hutan.

Namun beberapa ilmuwan merasa bahwa potensi alam untuk membantu mencapai tujuan iklim terlalu dibesar-besarkan dan makalah tersebut menganjurkan penanaman pohon massal, sehingga memicu kekhawatiran mengenai greenwashing.

Simon Lewis, seorang profesor Ilmu Perubahan Global di University College London yang merupakan kritikus utama makalah tahun 2019, mengatakan perkiraan baru ini jauh lebih masuk akal dan konservatif.

“Ada banyak perdebatan mengenai manfaat pohon bagi lingkungan. Untuk mengatasi hal ini, selalu tanyakan: berapa jumlah karbon yang diserap oleh satu hektare lahan, dan dalam jangka waktu berapa,” kata Lewis.

“Perputaran manfaat pohon bagi iklim pasti akan terus berlanjut. Namun lahan yang dapat dijadikan hutan masih terbatas, dan kemampuan pohon dalam menyerap karbon juga terbatas. Kenyataannya adalah kita perlu memangkas emisi bahan bakar fosil, mengakhiri deforestasi, dan memulihkan ekosistem untuk menstabilkan iklim sejalan dengan perjanjian Paris,” ujar Lewis.

Crowther mengakui bahwa dia terlalu bersemangat sehingga berlebihan dalam menyampaikan manfaat hutan pada penelitian tahun 2019.

“Ketika saya berbicara kepada media saat itu, saya berkata, kawan-kawan, restorasi memiliki potensi yang luar biasa. Dan saya naif terhadap kenyataan bahwa bagi non-ekolog, sepertinya Anda mengatakan bahwa penanaman pohon memiliki potensi yang luar biasa,” katanya.

“Fakta bahwa terdapat begitu banyak karbon menurut saya memberi orang gagasan bahwa [studi ini] menunjukkan penanaman pohon dapat menjadi alternatif untuk mengurangi emisi, yang pada dasarnya tidak dapat dilakukan,” ujar Crowther.[acl]

Sumber: betahita.id

Tulisan Terkait

Bagikan Tulisan

spot_img

Latest articles

Newsletter

Subscribe to stay updated.