Perang Ukraina: Berbagi ruang dengan orang mati – horor di luar Chernihiv

Ketika orang meninggal, mayat tidak bisa langsung diangkat. Tentara Rusia tidak akan mengizinkannya setiap hari. Dan karena pertempuran terus-menerus di luar – tembakan mortir, ledakan dan tembakan – itu juga berbahaya.

Di dinding ruang bawah tanah sekolah Yahidne yang putih dan lembap ada kalender kasar, digambar dengan krayon merah. Ini menandai periode trauma yang tak terbayangkan – dari 5 Maret hingga 2 April – bagi masyarakat desa ini.

Yahidne, 140km (80 mil) utara Kyiv, di luar kota Chernihiv yang dekat dengan perbatasan dengan Belarus dan Rusia sudah diduduki oleh tentara Rusia selama hampir satu bulan.Ketika mereka masuk Ukraina, mereka membawa pria, wanita, dan anak-anak dari rumah mereka dibawah todongan senjata dan menahan mereka di ruang bawah tanah sekolah setempat selama empat minggu – sekitar 130 orang berdesakan di sebuah ruangan berukuran sekitar 65 meter persegi (700 kaki persegi).

Mykola Klymchuk yang berusia enam puluh tahun adalah salah satunya. Dia bersedia untuk menunjukkan ruang bawah tanah tempat dia ditahan.

Mykola dipaksa masuk ke ruang bawah tanah sekolah dengan puluhan lainnya diambil dari rumah mereka di bawah todongan senjata

Saat menuruni tangga pendek, mulai tercium bau busuk penyakit dan pembusukan. Ruangan itu kotor – beberapa kasur, pakaian, sepatu, dan buku berserakan di lantai, ada empat tempat tidur bayi kecil di tengah dan setumpuk peralatan di salah satu sudut.

“Ini adalah ruang setengah meter saya. Saya tidur sambil berdiri,” katanya. Suaranya tercekat dan dia mulai menangis.

“Saya mengikat diri saya ke pagar di sini dengan syal saya sehingga saya tidak akan jatuh. Saya menghabiskan 25 malam seperti ini.”

Mykola tidak bisa bergerak sama sekali karena takut menginjak orang. Sekitar 40 atau 50 anak termasuk di antara mereka yang ditahan, termasuk bayi. Yang termuda baru berusia dua bulan.

Pasukan Rusia dengan cepat mencapai desa-desa seperti Yahidne saat mereka melancarkan serangan ke Chernihiv. Selama berminggu-minggu kota berpenduduk sekitar 300.000 orang itu terputus saat pasukan Rusia mengepung dan mengebomnya, setelah menghadapi perlawanan. Mereka juga menghancurkan sebuah jembatan di jalan menuju ibu kota Kyiv, membuat penduduk tidak punya tempat untuk melarikan diri.

Sekarang Rusia telah mundur menyusul kegagalan mereka merebut Kyiv. Kengerian yang terjadi di bawah pendudukan dan pemboman begitu nyata. Begitu dekat dengan perbatasan, orang-orang juga khawatir bahwa Rusia akan segera kembali.

Anastasiia yang berusia lima belas tahun berada di ruang bawah tanah Yahidne bersama ayah dan neneknya.

“Hampir tidak ada kamar. Bukannya kami tidur sama sekali. Tidak mungkin. Begitu banyak peluru yang mendarat di sekitar sini. Itu tak tertahankan,” katanya.

Ruangan itu tidak memiliki ventilasi. Kedua jendelanya ditutup.

“Selama saya di sini, 12 orang meninggal,” kata Mykola.

Hidup dengan orang mati

Kebanyakan orang yang meninggal adalah orang tua. Tidak jelas karena apa mereka meninggal, tetapi Mykola yakin beberapa orang mati lemas. Ketika orang meninggal, mayat tidak bisa langsung diangkat. Tentara Rusia tidak akan mengizinkannya setiap hari. Dan karena pertempuran terus-menerus di luar – tembakan mortir, ledakan dan tembakan – itu juga berbahaya.

Ini berarti bahwa orang-orang, termasuk anak-anak, hidup bersama mayat selama berjam-jam, dan terkadang berhari-hari, sampai mereka dapat dibawa keluar.

Anastasiia ketakutan dan jelas menderita stres selama berminggu-minggu di bawah pengepungan. Foto: BBC

“Itu sangat menakutkan. Saya tahu orang-orang yang meninggal,” kata Anastasiia.

“Mereka memperlakukan kami dengan sangat baik. Saya merasa sangat sedih, mereka meninggal begitu saja di sini tanpa alasan. Dalam kondisi normal, mereka tidak akan mati. Putin adalah penjahat perang,” kata Mykola.

“Kaki saya sudah mulai bengkak. Tapi saya terus berpikir, saya harus bertahan. Saya harus, untuk putri dan dua cucu saya.”

Sebagian besar orang tidak diizinkan keluar, bahkan untuk menggunakan toilet. Mereka terpaksa membuat toilet darurat menggunakan ember sebagai gantinya.

“Kadang-kadang tentara membawa orang keluar untuk menggunakannya sebagai tameng,” kata Mykola.

Salah satu tentara Rusia mengatakan kepada Mykola bahwa mereka telah diberitahu bahwa mereka akan berada di Ukraina hanya selama empat hari, yang akan cukup untuk mengambil alih Kyiv.

Mencari orang yang dicintai – di kuburan

Pada 3 April, Rusia mundur dari Yahidne.Tentara Ukraina sekarang berada di desa, dan sebagian besar dari mereka yang terjebak telah dievakuasi ke daerah terdekat.

“Saya bangun berkali-kali setiap malam. Saya merasa seperti mendengar suara tembakan. Saya lari ke orang tua saya, ketakutan,” kata Anastasiia.

Rusia menduduki desa-desa seperti Yahidne di sekitar Chernihiv dalam upaya untuk mengepung kota dan akhirnya menguasainya. Mereka tidak dapat memasuki kota, tetapi telah terjadi perusakan besar-besaran di banyak bagian kota, pejabat mengatakan sekitar 350 warga sipil telah tewas.

Sejak penarikan Rusia dari sekitar Chernihiv, sukarelawan telah banyak menguburkan orang mati. Kuburan lokal penuh dengan kuburan baru, dengan masing-masing ditempelkan plakat untuk identifikasi. Keluarga yang telah berpisah datang untuk melihat apakah mereka bisa menemukan makam orang yang mereka cintai.

Sebuah stadion sepak bola lokal dibom, kata pejabat Ukraina oleh pesawat Rusia. Sebuah kawah raksasa dapat dilihat di tengah lapangan di mana satu bom jatuh. Yang lain menghancurkan bagian dari tribun, sekarang berantakan dengan kursi plastik dan pagar logam yang rusak.

Di sebelah stadion, sebuah perpustakaan anak-anak yang bertempat di sebuah bangunan bersejarah juga rusak parah. Beberapa lingkungan perumahan yang hampir rata dengan tanah.

Kawah bekas bom. BBC

Di Novoselivka, di utara Chernihiv, kehancuran terlihat sejauh mata memandang.Tumpukan batu dan batu bata terletak di mana rumah-rumah dulunya berdiri. Banyak barang-barang berserakakan, seperti jaket musim dingin merah muda anak-anak, boneka beruang, boneka gajah, dan potongan-potongan Lego di salah satu jalan setapak menuju area perumahan. Ada banyak kawah bom disekitar situ.

‘Mengapa kita tidak diperingatkan?’

Nina Vynnyk yang berusia enam puluh dua tahun dan cucunya, Danylo yang berusia 10 tahun, ingin menunjukkan rumah mereka yang hancur- hanya sebuah reruntuhan sekarang, semua yang ada di dalam dan di sekitarnya telah hancur lebur.

Putri Nina dan ibu Danylo, Ludmyla, 39 tahun, kehilangan kakinya dan dirawat di rumah sakit.
Saat rumah Nina mulai dibom, mereka lari ke rumah orang lain berharap mencari perlindungan di basement mereka. Tapi itu juga dibom.

“Tidak ada yang tersisa,” kata Nina. Foto: BBC

“Kami tersingkir oleh ledakan. Seseorang mengalami gegar otak, seseorang terluka. Ketika kami sadar, saya melihat putri saya berteriak, ‘Mummy, mummy, saya tidak punya kaki’. Itu mengerikan, ” dia berkata.

Ludmyla merangkak ke tempat yang aman dan dibawa ke rumah sakit.

“Saya merasa ini mimpi buruk yang mengerikan. Itu tidak benar. Mengapa pemerintah kita tidak memperingatkan kita? Mengapa mereka tidak mengevakuasi kita,” kata Nina.

Empat generasi keluarganya tinggal di rumah itu. “Dalam satu saat, tidak ada yang tersisa. Saya tidak tahu di mana saya akan tinggal di musim dingin,” katanya.

Dia tidak mampu membayar prostetik untuk putrinya.

Mengenai pernyataan Rusia bahwa mereka tidak menargetkan warga sipil, dia berkata, “Dia [Putin] penuh dengan kebohongan. Ada seorang wanita di rumah sakit tanpa kaki. Itu adalah kebenaran.
“Biarkan Putin membayar operasinya. Biarkan Putin membangun rumah ini. Dia sangat menginginkannya, bukan? Biarkan dia membayar semuanya sekarang.” (hot)

Laporan: Yogita Limaye, BBC
BBC News, Chernihiv

Dengan laporan tambahan oleh: Imogen Anderson, Anastasiia Levchenko dan Daria Sipigina

Tulisan Terkait

Bagikan Tulisan

Berita Terbaru

Newsletter

Subscribe to stay updated.